Biografi Sore

Biografi Sore - Lorong Musik

Biografi Sore - Grup musik indie yang berasal dari Jakarta. Sore memiliki keunikan yaitu semua anggotanya bermain musik dengan kidal. Sore dibentuk oleh tiga teman masa kanak-kanak (Ade Paloh, Mondo Gascaro & Awan Garnida). Pada akhir tahun 2001 Awan Garnida membawa dua teman-teman lain (Bembi Gusti & Reza Dwiputranto) untuk membentuk kelompok yang mereka sebut SORE (berarti "sore" dalam bahasa Indonesia).

Pada tahun 2005 akhir tahun 2004 dan awal mereka memberikan kontribusi dalam beberapa album kompilasi.

Kompilasi yang pertama adalah kompilasi musik dari scene Jakarta indie yang disebut "JKRT: skrg" (suatu abreviation dari "Jakarta, Sekarang" yang berarti "Jakarta, Now" ) dirilis oleh Aksara Records. Yang kedua adalah film original soundtrack "Janji Joni", juga dirilis oleh Aksara. 

Akhirnya pada bulan Juli 2005 mereka merilis panjang penuh debut album mereka "Centralismo" (Aksara Records), yang sebagian menjadi upeti ke Jakarta Pusat, di mana sebagian besar anggota dibesarkan. Musik mereka sangat bervariasi dari trek untuk melacak sebagai anggota masing-masing menyumbang bernyanyi memimpin dan lagu-menulis dalam album ini. Penggunaan instrumen vintage yang mungkin membuat kenangan sedikit era keemasan musik pop dari 50-an, 60-dan 70 hanya tanpa retro-ish. 

Produk musik Sore itu adalah bunga rampai dari beberapa genre yang diperoleh antusias dari mendengarkan dan mengalami musik dari dekade berbagai abad ke-20, dan berpuncak pada apa yang hanya dapat digambarkan sebagai" "rock kolase" ", sebuah, benar-benar baru benar-benar menarik sonic pengalaman.

Itu tenang album debut sukses dari seorang seniman indie, seperti yang terlihat dari ulasan yang media dan artikel. Ini menerima "empat bintang (****)" dari koran Jakarta Post. Pada September 2005 "Centralismo" ditinjau dalam majalah TIME ASIA sebagai "Salah satu Album WorthBuying Asia". Pada akhir 2007 album ini menempati peringkat no 40 dalam "150 Album Greatest Indonesion of All Time" di Rolling Stone Magazine Indonesia. 

Sambil mempersiapkan bahan mereka untuk album kedua mereka, mereka terlibat dalam empat album soundtrack lainnya asli: "Berbagi Suami" (Cinta Untuk Saham); "Kala" (Waktu Mati), Quickie Express, "Perempuan Punya Cerita" (Nyanyian dari Lotus) , salah satunya menjadi hit single, "Pergi Tanpa Pesan", pengerjaan ulang dari klasik jelas Indonesia dari akhir 1950-an. Dalam tiga dari film ini Bembie gusti dan Mondo Gascaro bersama dengan rekan mereka, Aghi Narottama juga bekerja sebagai direktur musik. 

Dan sekarang setelah bekerja bahan mereka selama lebih dari satu tahun, mereka baru saja realesed album kedua mereka berjudul "Ports of Lima" (Aksara Records - 2008) untuk pujian kritis besar. Musik dalam album ini relatif padat di tekstur dari rilis sebelumnya, dengan gitar lebih banyak dan distorsi, dan kepekaan atmosfer kuat.

Meskipun banyak tema dari lagu-lagu berasal dari pengalaman pribadi, bioskop, juga akan datang sumber inspirasi mereka, seperti yang ditunjukkan oleh lagu-lagu seperti "Essensimo" (400 Truffaut ini Blows), 400 Elegi (Elephant Man Lynch), Come By Sanjurou (Kurosawa Sanjurou).


Anggota Band:
  • Ade Paloh [Guitar & Vocal]
  • Awan Garnida [Bass & Vocal]
  • Bemby Gusti [Drum & Vocal]
  • Reza Dwiputranto [Guitar & Vocal]

SHARE THIS

Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.

1 comment:

  1. best apreciate for this band and standing applause for them,,
    gue suka banget sama lagu2nya

    ReplyDelete