Biografi Isyana Sarasvati


Biografi Isyana Sarasvati - Isyana Sarasvati (lahir di Bandung, 2 Mei 1993) merupakan penyanyi dan penulis lagu berkebangsaan Indonesia. Ayah Isyana Sarasvati bernama Sapta Dwikarna yang bekerja sebagai seorang terapis dan juga seorang dosen dan ibunya bernama Luana Marpanda seorang guru musik. Isyana memiliki saudara bernama Lala Sekar Larasati yang juga hobi bermain musik dan memiliki band bernama Banda Neira. Musik bagi keluarga isyana sudah tidak asing lagi. Bahkan ketika masih dalam kandungan, Isyana Sarasvati sudah terbiasa dengan musik sebab ibunya rajin mendengarkan musik-musik klasik.

Kemudian ketika Isyana berumur tiga tahun, ia mengikuti orang tuanya tinggal di Eropa yaitu di Belgia sebab ayahnya menempuh gelar doktor disana dan ibunya juga mendapat beasiswa pendidikan di tempat yang sama. Isyana tinggal di Belgia selama lima tahun, kemudian ketika berumur 7 tahun bakat di bidang musiknya sudah mulai terlihat.

Ia sudah bisa menciptakan dan menulis lagu sendiri untuk ia nyanyikan sendiri, selain itu ibunya sebagai guru musik rajin membimbing Isyana untuk mengasah bakat musiknya. Ketika di Sekolah dasar pun ia sangat mengidolakan banyak penyanyi-penyanyi seperti Glen Fredly, Rossa dan juga Marcel.

Sejak kecil, Isyana Sarasvati gadis cantik yang memiliki zodiak taurus ini sudah pandai memainkan beberapa alat musik seperti piano, saxofone, dan flute dan memiliki suara yang merdu. Tak heran waktunya banyak ia habiskan dengan bermain alat musik tersebut selama delapan jam dan melatih bakat bermusiknya.

Saat ia kembali ke Indonesia, Isyana Sarasvati kesulitan dalam berbahasa Indonesia karena sejak kecil ia banyak menghabiskan waktunya di Eropa, menurutnya bahasa Belanda ketika itu lebih gampang dibanding Bahasa Indonesia. Isyana Sarasvati beragama Islam, namun waktu kecil ia sangat takut ketika ditunjuk oleh gurunya untuk membaca Alquran.

Sejak kecil cita-cita Isyana adalah menjadi seorang komposer musik dan juga konduktor orkestra. Kemudian ketika berusia 10 tahun, ia sudah mampu menyanyikan lagu ciptaanya sendiri dihadapan teman-teman sekolahnya ketika memperingati hari Ibu di sekolahnya.

Masuk SMP, bakat Isyana Sarasvati semakin terasah. Ia bahkan mampu keluar sebagai juara pertama elektone se Indonesia, kemudian di umurnya yang masih sangat mudah ia bahkan tampil di ajang musik Java Jazz. Selain bakat bermusik, Isyana juga memperlihatkan bakat kepemimpinan, hal ini diperlihatkan ketika ia dapat menjadi ketua OSIS saat SMP dan juga SMA disamping aktifitas bermusiknya yang padat.

Saat masuk SMA, ia sudah terbiasa mengikuti perlombaan musik. Seperti ikut dalam kejuaraan musik se-Asia Pasifik, Isyana berhasil menjadi juara dan masuk tiga besar tingkat dunia di Jepang. Ia juga menjadi langganan juara 1 pada kompetisi piano se Jawa Barat sebanyak 4 kali. Namun saat SMA, Isyana terkena penyakit Anoreksia yang membuat berat badannya hanya 39 kilogram.

Bakat bermusiknya yang cemerlang membuatnya mendapatkan beasiswa oleh pemerintah Singapura untuk melanjutkan pendidikannya di Nanyang Academy Of Fine Arts (NAFA) dibidang music performance saat usinya 16 tahun. Sehingga Isyana hanya menempuh SMA sampai kelas dua saja.

Di Nanyang Academy Of Fine Arts, Isyana belajar komposisi musik dan pipe organ selain itu ia juga belajar membaca notasi musik. Saat kuliah di Singapura, Isyana juga sempat menjadi guru musik untuk mengisi waktu luangnya dan menambah uang sakunya selama di Singapura selain itu ia juga sempat menjadi penyanyi opera disana. Bahkan ketika berumur 18 tahun, ia tampil memukau di depan publik Singapura dalam perhelatan bergensi Asia Pasific Festival pada tahun 2011.

Kemudian pada tahun 2013, Isyana berhasil memperoleh predikat cum laude dengan gelar diploma. Karena prestasinya yang cemerlang di Singapura, ia kemudian mendapatkan beasiswa untuk melanjutkan pendidikannya di Inggris tepatnya di Royal College of Music, Britania Raya dan berhasil lulus dengan predikat cum laude dari kampusnya tersebut.

Kemampuan dalam bermusik inilah yang kemudian membuat Sony Music Asia Pasific memberinya kontrak rekaman dengan persiapan perilisan album di dalam dan juga luar negeri. Isyana Sarasvati bahkan ke Swedia untuk membuat album solonya. Disana ia kemudian menciptakan 14 lagu dan salah satunya singlenya yang terkenal yaitu Keep Being You.

Namanya mulai dikenal sebagai penyanyi di tanah air ketika lagunya yang berjudul Keep Being You sukses mendobrak belantika musik Indonesia di tahun 2014. Karakter vokal yang ia miliki serta kekuatan dari lirik lagunya yang membuat Isyana Sarasvati menjadi perbincangan di dunia musik Indonesia sebagai penyanyi pendatang baru terbaik.

Setahun kemudian, Isyana Sarasvati kemudian meluncurkan single lagunya yang kedua yang berjudul Tetap Dalam Jiwa pada tahun 2015 yang kemudian menjadi salah satu lagu hits di tanah air dan sangat populer di Youtube.

SHARE THIS

Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.

0 comments: