Biografi Float

Biografi Float - Lorong Musik

Biografi Float - Grup musik indie folk rock Indonesia asal Jakarta yang didirikan pada tahun 2004. Grup musik ini mulanya adalah sebuah proyek solo album. Semuanya bermula dari Hotma “Meng” Roni Simamora seorang (vokalis, gitaris) dan penulis lagu yang ditawari Windra ”Bonthel” Benyamin untuk sebuah proyek solo album. 

Berawal setelah dua tahun lulus kuliah dan bekerja sebagai fotografer lepas, penyanyi/penulis lagu Hotma “Meng” Roni Simamora diajak bergabung dalam sebuah band bernama Zero oleh Svendpri Sanderson Umpel, teman lamanya saat di sekolah menengah atas dulu. Zero adalah sebuah proyek “sampingan” yang didirikan Svendpri (vokal/gitar) dan dua rekan se-bandnya di Mangobuds. Kedua rekannya itu adalah Priyo Budz (bas) dan Richard Henry Pattiradjawane (gitar). Windra “Bontel” Benyamin, yang saat itu juga bergabung dalam Mangobuds sebagai gitaris, sering ikut nongkrong saat Zero latihan dan nge-gigs. 

Pada akhir Desember 2002, di tempat mereka semua menginap waktu Zero bermain di sebuah acara di Bandung, Bontel meminta Meng memainkan beberapa lagu ciptaannya. Setelah mendengarkan lagu-lagu itu Bontel mengajak Meng untuk merekamnya di studio rumahnya. 

Pada awal Januari 2003, Bontel dan Meng mulai merekam guide track yang terdiri dari vokal dan gitar. Sebagian besar dari lagu-lagu itu ditulis Meng pada tahun 90an (“Pulang”, “Sementara”, “Perlahan”, dan “Biasa” yang merupakan versi awal dari “3 Hari Untuk Selamanya”). Sedangkan sebagian lainnya adalah karya-karya terbarunya waktu itu (“No-Dream Land” dan “Stupido Ritmo”). Dengan materi yang ada ini Bontel mengajak Meng untuk bersama-sama menjadikan proyek ini sebagai proyek album solo Meng dimana Bontel berperan sebagai produser. Tidak lama kemudian, keduanya pun akhirnya hengkang dari Zero dan Mangobuds 

Bontel memilih mengerjakan “Pulang” sebagai lagu pertama. Ia mengerjakannya selama hampir setahun. Hal ini disebabkan oleh rusaknya data digital yang menyimpan komposisi & aransemen instrumen yang telah ia buat untuk lagu itu. Kesibukannya dalam pekerjaan di sebuah rumah produksi sebagai sound designer dan jingle maker pun ikut menjadi penyebabnya. Untuk menyelesaikan aransemen “Pulang”, Bontel merasa perlu mengganti track bas “plastik” (midi) yang telah ia buat. Akhirnya ia membujuk teman se-bandnya di d’Opera dulu, yaitu Raymond “Remon” Agus Saputra, untuk bergabung sebagai pemain bas. Dengan bergabungnya Remon, Bontel lalu mengajak Meng untuk kembali melanjutkan proyek album solonya ini sebagai proyek sebuah band. 

Pada tanggal 22 Agustus 2004 sesi rekaman “Pulang” dan “Stupido Ritmo” selesai. Walaupun saat itu industri musik indie telah berkembang pesat, satu-satunya hal yang mereka lakukan pada karya rekaman itu agar didengar banyak orang adalah dengan membagikan copy rekaman itu ke teman-teman. Karena saat itu baru “Stupido Ritmo” saja yang sudah selesai mastering, keping-keping CD kopian itu hanya berisi satu lagu. 

Mereka pun belum memikirkan nama yang mewakili mereka bertiga sebagai sebuah band, hingga seorang teman (Febi Lubis – Tassignon) menanyakannya. Untuk itu, pada tanggal 30 Agustus 2004, Meng menawarkan Bontel dan Remon tiga buah nama termasuk “Float” yang akhirnya terpilih karena maknanya yang paling mewakili ketiganya dalam hal pendekatan bermusik dan semangat kebebasan berekspresi. 

Diam-diam Febby mengirim CD itu ke Anton “Not” Wahyudi yang saat itu bekerja sebagai music director di Radio Prambors Jakarta. Tidak lama kemudian, “Stupido Ritmo” pun mulai mengudara dan masuk ke daftar tangga lagu musik indie “Prambors Nubuzz”. Lagu itu pun akhirnya mencapai puncaknya pada tanggal 8 Desember 2004 dan bertengger disana selama tiga minggu. 

Dengan tambahan lagu “No-Dream Land”, Float memutuskan untuk memproduksi sendiri album perdananya dengan judul yang sama. Album itu hanya memuat tiga buah lagu, bersama dua lagu lainnya “Stupido Ritmo” dan “Pulang”. 

Pada awal Januari 2005, album perdana Float “No-Dream Land” yang jumlahnya hanya 1000 keping mulai didistribusikan melalui distro-distro dan pesanan. Sebagian malah tetap mereka bagikan ke teman-teman, beberapa stasiun radio di kota-kota besar, stasiun TV swasta, dan “target market” lainnya. 

Pada bulan April 2005, Radio Prambors Jakarta menganugerahkan Float sebuah reward sebagai band yang jenis musiknya dianggap “out of the box” dalam ajang “Prambors Blast The Rewards”. 

Tak disangka-sangka, pada bulan November 2005, produser film Mira Lesmana berada di antara penonton di konser mini mereka di Tornado Coffee Kemang Jakarta. Pada saat sesi rehat ia mendatangi mereka untuk menyampaikan kesukaannya pada musik Float. Ia pun menawarkan sebuah proyek kolaborasi dimana Float, dengan musik dalam album barunya nanti, akan mengisi soundtrack untuk film terbarunya yang berjudul “3 Hari Untuk Selamanya” yang disutradarai Riri Riza. Album baru itu akan dirilis oleh label perusahaan rekamannya yang baru, yaitu Miles Music. Tawaran itu pun langsung disambut antusias oleh Meng, Bontel, dan Remon. 

Sayangnya, bersamaan dengan kealpaan seorang manajer resmi yang berperan penting dalam menangani pengembangan visi, soliditas, citra, dan potensi bisnis yang diperlukan untuk kelangsungan eksistensi Float, berbagai masalah yang melibatkan ketiganya makin banyak bermunculan dan tidak terhindarkan. Apalagi setelah Bontel dan Remon direkrut untuk bekerja di sebuah rumah produksi yang membuat ketiganya semakin jarang bertemu. Akhirnya, pada tanggal 5 Februari 2006, Meng memutuskan untuk menjalankan proyeknya sebagai musisi solo. 

Tapi, perpisahan itu tidak berlangsung lama. Pada pertemuan Meng dan Abang Edwin SA yang juga merupakan teman istrinya, Meng menceritakan kondisi Float terakhir. Abang mengusulkan agar mereka bersama-sama menemui Mira Lesmana untuk menceritakan perkembangan ini, sehubungan dengan tawaran kolaborasi yang sudah terlanjur disanggupi oleh Float. Akhirnya Meng setuju untuk bergabung kembali dengan Bontel dan Remon dalam Float yang baru sebagai sebuah proyek, bukan sebagai band. Abang pun berperan sebagai manajer proyek itu. Pada bulan April 2006, mereka mulai mengerjakan album baru mereka yang kemudian diberi judul “Music For 3 Hari Untuk Selamanya” (Miles Music, 2007). Pada tanggal 21 Desember 2006, proses mastering album itu selesai. Tidak lama kemudian, Jakobus Mulia bergabung dengan Float untuk membantu menjalankan peran manajerial. 

Pada tanggal 18 Juli 2007, Timur Segara (drum, Clorophyl/B+), bergabung sebagai pemain pendukung dalam gig-gig Float. 

Dengan album soundtrack mereka, Float memperoleh penghargaan bergengsi seperti Abhinaya Trophy untuk Soundtrack Terbaik di ajang Jakarta Film Festival dan Best Theme Song di ajang penganugerahan MTV Indonesian Movie Awards, dimana keduanya didapat di tahun yang sama. Selain itu, sebuah pencapaian lain juga diraih Float. Lagu mereka yang berjudul “Surrender” digunakan sebagai lagu tema dalam promosi media sebuah film seri produksi Satellite Television for the Asian Region (STAR), sebuah televisi satelit berbayar yang berbasis di Hong Kong. Film seri itu berjudul “Heroes” (Season 2). 

Pada awal 2008 masing-masing anggota Float memutuskan untuk mengerjakan proyeknya sendiri. Meng pun melanjutkan Float dengan mengerjakan sendiri lagu-lagu barunya. Salah satunya, yang berjudul “Waltz Musim Pelangi”, dirilis dalam album kompilasi “Songs Inspired by Laskar Pelangi”. 

Setelah vakum selama 2 tahun, akhirnya Meng menemukan tim barunya untuk kembali menghidupkan Float. Semua berawal pada saat Meng bertemu lagi dengan Timur Segara awal Desember 2010 lalu. Timur menyarankan agar Float diaktifkan lagi dengan mengajak adik ipar Meng, Leo Christian (bas, Ecoutez!), yang juga teman sekolah Timur dulu. Untuk menyempurnakan formasi baru ini, David Qlintang (gitar elektrik, A.Y.A/Max Havelaar/Clorophyl) dan Iyas Pras (keyboard, Ecoutez!) pun bersedia bergabung. Bulan Desember 2011 formasi ini merilis single “I.H.I” yang ditulis Meng tahun 2010. 

Awal tahun 2012 single ke-2 “Ke Sana” dirilis. Pasca Float2Nature Leo & Iyas kembali aktif dengan Ecoutez!. Bontel & Remon resmi bergabung lagi dan Float kembali ke formasi awalnya. Pada masa awal reuni ini, Float menelurkan “Songs Of Seasons” yang merupakan lagu tema iklan tv “Wonderful Indonesia” yang digunakan sebagai salah satu media kampanye promosi pariwisata oleh Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Republik Indonesia. 

Pada tanggal 2-3 November 2013, dengan dukungan dari berbagai pihak, manajemen Float kembali mengadakan Float2Nature. Float2Nature yang ke-2 ini adalah Float2Nature yang pertama bagi formasi awal Meng, Bontel, dan Remon. Sejak kembali ke formasi awalnya hingga sekarang, Float didukung David Qlintang, Wizra Uchra (drum/perkusi, A.Y.A), dan Bharata Eli Gulö (perkusi, Bonita and The husBand). Saat ini Float tengah menyiapkan album terbarunya. 

Bertepatan dengan perayaan hari jadi ke-10 yang jatuh pada tanggal 30 Agustus 2014, Float merilis album ke-2, “10“. Dari jumlah total 1000 keping edisi terbatas, CD dengan nomor urut 0001-0300 dirilis pada malam mini konser #F2N2014 yang diselenggarakan di Teluk Kiluan, Lampung. Selain karya rekaman studio, dua lagu dalam album ini direkam secara live. Pada tanggal 25 Oktober 2014, Float kembali didukung oleh Timur Segara (drum, Clorophyl/B+). Pada tanggal 7 November 2014, Arman Chaniago (perkusi) bergabung. 

Pada tanggal 15 Agustus 2015, musik Float kembali tersedia di digital stores dengan album “10” (2014) yang kemudian disusul oleh mini album “No-Dream Land” (2005). Dua bulan setelah merayakan hari jadi Float yang ke-11, Bontel resmi keluar. 

Bencana kebakaran hutan terburuk sepanjang sejarah yang terjadi di berbagai wilayah Indonesia pada tahun ini mendorong Float untuk ikut berpartisipasi dalam kampanye Greenpeace Indonesia mendesak pemerintah untuk membuka data-data pengelolaan hutan dan lahan di seluruh nusantara. 

Rencana penyelenggaraan #F2N2016 yang semula dijadwalkan pada 17-18 September 2016 akhirnya dibatalkan karena kuota minimal tidak tercapai. Sebagai gantinya, management Float bersama tim produksi #F2N2016 mengajak floatmates untuk ikut merayakan hari jadi Float yang ke-12 di lokasi & waktu yang sama. 

Meng, Remon, dan Bontel kembali berkontribusi dalam proyek promosi Wonderful Indonesia dengan mengerjakan ilustrasi musik dan original theme song “Reborn” yang rencananya akan dirilis pada Februari 2017. 

Dalam rangka pemulihan penyakit radang paru-paru yang dideritanya, Remon mengundurkan diri dari segala aktifitas di Float. Posisinya kini digantikan Binsar Tobing. 

Anggota Band: 
  • Hotma Roni Simamora [Vocal, Guitar]
  • David Qlintang [Guitar]
  • Binsar Tobing [Bass]
  • Timur Segara [Drum]

SHARE THIS

Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.

0 comments: